Sahabat Bina Keyakinan

Seorang teman sejati ialah dia yang memberi nasihat ketika melihat kesalahanmu dan dia yang membelamu saat kamu tidak ada. – Ali bin Abi Thalib

Kawan atau sahabat merupakan orang yang paling rapat dengan kita selain daripada waris atau keluarga nukleus.

Sudah menjadi tabiat manusia, kita suka berkawan kerana dengan berkawan kita akan dapat berinteraksi, berkomunikasi dan meluahkan perasaan dan berkongsi idea.

Kawan juga membantu kita menangani stres, membuat pilihan gaya hidup yang lebih baik yang menjadikan kita kuat dan membolehkan kita untuk pulih semula daripada masalah kesihatan dan penyakit dengan lebih cepat.

Persahabatan sama pentingnya dengan kesihatan mental kita. Satu kajian juga mencadangkan menghabiskan masa dengan rakan-rakan positif sebenarnya mengubah pandangan kita ke arah yang lebih baik.

Mempunyai kawan yang boleh dipercayai boleh membantu meningkatkan harga diri kita. Sebaliknya, andainya kita tidak ramai kawan, keadaan ini mampu mengakibatkan kita kesepian dan tanpa sokongan, yang menyebabkan kita terdedah kepada masalah lain seperti kemurungan dan penyalahgunaan bahan terlarang. Memiliki sekurang-kurangnya seorang yang kita boleh bergantung harap akan membantu membina keyakinan kita.

Sebagai individu biasa, majoriti daripada kalangan kita akan sedaya upaya untuk menempatkan diri masing-masing dalam lingkungan penerimaan orang lain. Maka sebab itu kita akan ‘terasa’ apabila kita digelar atau dilabelkan sebagai kera sumbang.

Berkawan atau memiliki kawan sedikit sebanyak dapat membentuk personaliti kita. Kawan juga memberi kesan atau akan mempengaruhi kita dalam tanggapan dan pandangan, tindakan dan keputusan kita.

Pengaruh kawan itu ada dua keadaan saja pada amnya iaitu pengaruh yang baik dan yang satu lagi pengaruh yang memudaratkan kita.

Maka kerana itu memilih kawan adalah suatu yang penting walaupun ada kalanya kita sebenarnya tiada pilihan untuk berkawan.

Memilih kawan harus ada penelitiannya walaupun dalam kebanyakan keadaan kita tidak berpeluang untuk melakukan penelitian ini. Oleh itu, kita akan berkawan dahulu, berkomunikasi dan berinteraksi sebaiknya. Kemudian selepas tempoh masa tertentu, kita akan mulai menyedari bahawa kawan kita itu ada ciri-ciri tertentu yang istimewa dan sifat, sikap serta pandangan tertentu yang tidak berkenan di hati kita.

Pengaruh kawan tidak boleh pandang enteng terutama dalam peringkat usia seseorang itu tengah meningkat remaja. Jiwa remaja yang sentiasa inginkan suatu yang bebas dan menyeronokkan serta melakukan sesuatu ikut hati (kurang pertimbangan akal) amat mudah terpaut kepada ajakan, dorongan dan sokongan daripada kawan-kawan.

Akibatnya wujudlah situasi yang sering dikatakan kenakalan remaja. Keadaan ini jika tidak ditangani dan dibetulkan, anak remaja yang terjebak ini akan terus ‘membudayakannya’ sehingga ke peringkat umur dewasanya yang mungkin akan menumbuhkan elemen negatif dalam pelbagai peringkat kehidupan bermasyarakat.

Walau apa pun ciri, sifat, sikap dan pandangan yang dimiliki kawan kita itu, kita tidak seharusnya mahu menjadikan kawan kita itu hanya secocok dengan kita. Dia juga manusia dan ada kawannya yang lain yang berkemungkinan dapat memberi ruang dan penyesuaian yang baik ke atas ciri, sifat, sikap dan pandangannya itu. Kita juga seharusnya berusaha untuk membolehkan diri kita secocok dengan dia.

Apa yang penting, jika kawan kita itu ada berbuat kesilapan, maka wajib kita tegur supaya dia tahu dia telah tersilap. Bukan tujuan teguran itu untuk menghina atau menghukum dia, tetapi ialah untuk memberitahu bahawa kesilapan yang berlaku itu tidak harus diulang pada masa yang lain kerana manusia yang waras akan melihat kesilapan yang dilakukannya itu sebagai sempadan dan batu loncatannya untuk menjadi lebih baik.

Sebaliknya jika teguran enggan diterima dengan baik, maka pastinya kesilapan yang dilakukan itu tidak akan dipandang sebagai kesilapan dan melakukan kesilapan berterusan ialah sikap dan amalan orang yang rugi, jahil dan tidak bertanggungjawab.

Orang yang tidak bertanggungjawab sudah pastinya akan menjadi perosak kepada sistem nilai yang kita malah masyarakat kita amalkan. Orang tidak ada rasa tanggungjawab dalam hati budinya akan akhirnya mudah mengambil hak orang dan berlaku zalim dalam apa sahaja tindakannya.

Jika ramai orang sebegini yang ada dalam masyarakat kita, maka kita sebenarnya hidup dalam ‘periuk tekanan’ kemusnahan peradaban. Bila tekanannya sudah memuncak, ia akan dilepaskan sama ada sedikit-sedikit tapi berterusan hingga yang tinggal tidak lagi ada gunanya atau ia akan meletus atau meletup, memusnahkan bekas dan apa yang ada di sekelilingnya.

Maka kerana itu, berkawan hendaklah untuk membawakan dan membudayakan kebaikan, kebaikan untuk disebarkan kepada semua. Jika didapati ada kawan kita yang menunjukkan sikap dan ciri-ciri yang cenderung kepada negatif, maka pilihan kita ialah nasihatilah dia untuk berubah menjadi positif dan seandainya tidak makan nasihat, maka jarakkan diri kita daripadanya supaya kita tidak terpengaruh dengan elemen negatifnya.